Popular Posts

Saturday, August 14, 2010

PEMIMPIN POLITIK PILIH DIAM BUKAN PILIHAN BIJAK

Saban hari saban bulan, bermacam penulisan di paparkan di ruang sesawang blog, penulisan yang berbentuk cadangan, komen, dan kritikan lansung memberi seribu satu persoalan kemana para pemimpin untuk membahas isu yang di ketengahkan oleh para blogger?

Memilih untuk mendiam kan diri adakah pilihan bijak dan selamat untuk membolosi setiap isu yang di paparkan oleh pengkritik politik tanah air? Tokoh politik semacam menggangap paparan di laman blog adalah suatu musibah yang tidak berasas kepada kempimpinan yang di terajui nya. Kebenaran di katakan spekulasi dan provokasi, walhal realiti dunia politik sendiri penuh dengan provokasi yang bukan sahaja sistem politik di kota belud malah meliputi politik arus perdana Negara.

Kenapa harus mendiam kan diri jika isu yang di paparkan adalah kebenaran rakyat untuk mohon di bela? Kenapa harus diam kan jiwa jika rakyat mula menanggih janji? Kenapa bila masyarakat terasa terancam dengan bencana, baru kelibat langkah pemimpin mulai di rasai? Malah ada yang sanggup membiar menutup mata bencana yang menimpa rakyat. Ini kah pemimipin kota belud yang sewaktu ketika dahulu berkempen untuk membela rakyat?

Masyarakat dahulu berbeda dengan dengan masyarakat sekarang yang ingin perubahan dan perkembangan dalam melayari setiap kehidupan. Kemudahan asas masih di buntuhi? Kesempurnaan jalan raya masih mengugat keselesaan rakyat kini? Walhal ini tahun 2010 bukan 30 tahun yang lalu. Kenapa penyelesaian permasalahan masih belum di rasai? Satu tempoh yang sangat lama kepada masyarakat kota belud untuk menanti kelengkapan kemudahan asas.

Kemanakah pemimpin-pemimpin ini jika terdengar tangisan rakyat yang menanggih simpati? Masyarakat bukan nya hendak kan pangkat atau darjat, yang masyarakat hendak kan keselesaan dalam mengharungi arus onak kehidupan di pelusuk kampung. Apakah jawabpan masyarkat kini jika generasi akan datang menanyakan soalan seperti ini? Adakah masyarakat akan menjawab : “ pemimpin kita tiada guna, pentingkan diri sendiri, kalau masa mengundi nanti jangan undi pemimpin ini, biar kita hidup seada nya, setiap undi akan membawa kesenangan kepada pemimpin yang tidak bertanggunjawab ini”. Apakah dosa rakyat sehingga keperluan terasa di sekat. Kemanak “HAK” rakyat di salurkan?

Contohi lah pemimpin seperti umar al khatab di zaman sahabat yang prihatin dengan kebajikan rakyat nya, bukan mengikut jejak langkah raja firaun yang menzalimi rakyat nya.

2 comments:

pendikar said...

slm murai

semua pemimpin yg ada di kota belud, semua nya parasit kepada rakyat.sy pun tengok tiada apa2 yg mereka buat di kota belud, di pekan atau juga di kampung2. kalian fikir sendiri lah.

Murai.KB said...

slm pendikar

itulah pemimpin kita. buruk baik terpaksa juga telan. tapi sampai bila pula kita telan jika ini membebankan kita sendiri.

terima kasih dgn ulasan anda.


-murai.kb-

PERHATIAN

MURAI.KOTA BELUD TIDAK BERTANGGUNGJAWAB TERHADAP KOMENTAR YANG DIUTARAKAN MELALUI LAMAN SOSIAL INI. IA PANDANGAN PERIBADI PEMILIK AKAUN YANG TIDAK SEMESTINYA MENUNJUKAN PRINSIP BLOGGER MURAI.KOTA BELUD. SEMUA RISIKO AKIBAT KOMEN YANG DI SIARKAN MENAJDI TANGGUNGJAWAB PEMILIK AKUAN ITU SENDIRI.